Rabu, 14 September 2016

Wallpaper

Wallpaper

Bab ini akan berfokus pada prinsip-prinsip hiasan dinding bersejarah, dengan penekanan pada penggunaan wallpaper dari pertengahan abad ke-18 sampai awal abad ke-20. Namun, karena tidak ada kebutuhan untuk menceritakan kembali seluruh sejarah wallpaper, hanya jenis wallpaper diwakili antara objek penelitian diperiksa secara komprehensif. Sebagai bahan diawetkan di Estonia agak langka, perlu ke pusat bab tentang prinsip-prinsip hiasan dinding yang digunakan di tiga negara Eropa trend-setting: Inggris, Perancis dan
Wallpaper
Jerman. Untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh bab ini, ada rencana untuk mengkompilasi materi didaktik tentang sejarah wallpaper untuk siswa serta bekerja profesional dengan interior bersejarah di Estonia. Selain memberikan pemahaman yang lebih baik tentang sejarah wallpaper di Eropa, itu akan menawarkan wawasan lebih dalam penggunaan wallpaper di interior lokal. Informasi ini akan memberikan dasar untuk perbandingan analog dan membantu untuk mengembangkan konsepsi untuk melestarikan wallpaper bersejarah. Keputusan untuk memilih jangka waktu tertentu didikte oleh banyak faktor, terutama oleh usia dan jenis wallpaper dilestarikan, baik secara mandiri maupun di bawah pengawasan Markus Kron, selama empat tahun terakhir. Karena objek tertua, tangan berwarna wallpaper Cina dari Esterházy Palace, tanggal kembali ke pertengahan abad ke-18, bab ini dimulai dengan menggambarkan penggunaan wallpaper di interior Rococo. Selain itu, perhatian khusus diberikan untuk dinding chinoiserie selimut. Selanjutnya, gambaran dinding kertas sampul dan skema dekoratif abad ke-19 diberikan, karena sebagian besar benda dilestarikan tanggal kembali ke abad itu tertentu. Bab ini diakhiri dengan gambaran singkat dari penggunaan kertas dinding meliputi pada awal abad ke-20. Selain itu, deskripsi singkat dari dinding meliputi sebelum abad ke-18 diberikan.


Jenis Bersejarah Wallpaper Dan Skema Dekoratif Interior


1.1. WALLPAPER AWAL Setelah perkamen telah secara bertahap digantikan oleh kertas pada awal abad ke-15, kertas-kertas bermotif pertama, yang dikenal sebagai Buntpapiere, dicetak. Istilah ini mengacu pada semua jenis berwarna, kertas dicetak dan timbul atau produk kertas meniru bahan tertentu, seperti kulit dinding meliputi, 43 kayu, kapas dicetak dan bordir. Sebagian besar contoh kertas dinding tersebut meliputi telah ditemukan di Jerman, Italia utara dan Belanda. Hal ini disebabkan fakta bahwa di negara-negara seni grafis yang Papers paling prominent.44 menggambarkan serat kayu, inlays kayu dan simbol heraldik dicetak dengan tinta hitam pada lembar terpisah dari kain-kertas. (Gambar. 1) Meskipun blok-cetak (untuk lebih lanjut, lihat hlm. 114-116) sudah dikenal di Eropa sebagai sarana untuk dekorasi tekstil, upaya pertama yang menggunakan blok kayu untuk mencetak di atas kertas dibuat di sepertiga terakhir abad ke-14. Sebagian besar contoh diawetkan dari kertas awal telah ditemukan pada langit-langit atau di dalam berbagai potongan furnitur (lemari, laci, kotak dll), karena penggunaannya dibatasi oleh rapuhnya bahan dan finishing dinding tidak sempurna. (Gambar. 2) Jenis pertama dari kertas dengan desain yang berkelanjutan dibuat oleh produsen cetak populer dan cards.45 Mereka disebut Domino dan paling sering digambarkan pola popok kecil dicetak dalam warna hitam dan diwarnai dengan stensil. Dimulai pada abad ke-17, template dipotong dari kulit atau perkamen digunakan untuk menambah warna ornamen hitam-putih. warna yang paling sering digunakan adalah biru, oranye, pink dan green.46 Pada akhir abad ini, lembaran kertas terpisah terpaku bersama untuk membentuk gulungan kertas, yang lebih mudah untuk menyimpan, mencetak dan menjual. Panjang dari "sepotong" atau gulungan wallpaper.